6 Tips Dukung Perkembangan Karakter Anak Usia Sekolah

Bagikan Artikel:

Perlu Ibu ketahui, setiap anak memiliki kepribadian yang unik sejak lahir ke dunia. Namun, seiring berjalannya waktu lingkungan dan juga peran orang tua penting untuk membentuk kepribadian anak. Biasanya. perkembangan karakter anak akan mulai terlihat ketika memasuki usia sekolah. 

Menurut American Psychological Association (APA), perkembangan karakter adalah sebuah perkembangan bertahap konsep moral, hati nurani, nilai-nila atau pandangan keyakinan dan juga sikap sosial seseorang sebagai aspek penting dari pengembangan kepribadian.

Contoh pengembangan kepribadian misalnya seorang anak sejak kecil sudah ditanamkan untuk tidak lupa untuk membersihkan diri setelah aktivitas di luar rumah. Anak itu juga dibiasakan membersihkan kamar sendiri. Hal ini juga diterapkannya di setiap lingkungan yang dia datangi. Di dalam pikirannya, tubuh yang sehat didapat dari tubuh dan lingkungan yang bersih. Ia pun menjadi anak yang mencintai kebersihan lingkungan. 

Ibu bisa membantu mendidik anak untuk mengembangkan diri serta kepribadian yang positif, terutama saat ia mulai dipengaruhi dengan berbagai faktor di luar rumahnya. Apa saja langkah yang tepat untuk dukung perkembangan karakter anak? Cek berikut ini. 

Baca Juga : 6 Cara Membangun Karakter Saling Menghormati Dengan Olahraga

 

1. Tidak Membandingkan Anak

Langkah pertama dukung perkembangan karakter anak adalah tidak membanding-bandingkan ia dengan anak lain. Ingat Bu, Setiap anak memiliki keunikan sendiri. Mulai dari kepribadian, hobi, hingga keunggulannya. Ibu tidak bisa memaksa anak untuk menjadi seorang perenang bila hal yang disukainya adalah menari balet. 

Untuk itu, jauhkan dari kebiasaan membandingkan anak dengan orang lain. Hal ini hanya akan membuatnya tidak percaya diri. Bahkan, hilang kepercayaan terhadap Ibu. Tidak mau hal itu terjadi bukan. 

 

2. Menjadi Contoh untuk Anak

Pengembangan karakter memang bisa terjadi karena faktor di luar keluarga atau rumah. Namun, contoh karakter yang paling sering dilihat anak adalah milik orang tuanya. Jika Ibu menginginkan anak punya karakter yang baik, coba untuk menjadi contoh terlebih dulu. Anak akan meniru kebaikan yang Ibu dan ayah lakukan. 

Misalnya, Ibu ingin anak memiliki karakter religius. Coba perlihatkan ibadah agama di depan anak. Dengan berjalannya waktu, ia akan mengetahui kalau ibadah itu sebuah rutinitas dan amalannya baik. Namun, semua harus bermula dari orang tua menjadi contoh. 

 

3. Libatkan Anak dalam Aktivitas Luar Ruangan

Sudah disebutkan sebelumnya, perkembangan karakter seorang anak juga banyak dipengaruhi faktor luar lingkungan keluarga. Ibu bisa mencari sebuah kegiatan luar rumah yang memiliki dampak baik untuk anak. Misalnya, mengikuti latihan bela diri. Dalam latihan ini diajari kedisiplinan, toleransi, dan sportivitas. Karakter ini juga bisa diterapkan langsung saat menghadapi orang lain.

Baca Juga : Ini Rahasia Membangun Karakter Anak Lewat Olahraga

 

4. Batasi Waktu Penggunaan Gadget

Penggunaan gadget secara berlebihan untuk main games dan menonton video juga bisa memengaruhi perkembangan karakter anak. Ingat, anak adalah peniru yang ulung. Segala hal yang dia saksikan bisa ditiru dengan baik. Termasuk hal-hal negatif yang disaksikan melalui gadget-nya. Untuk itu, Ibu perlu membatasi penggunaan gawai tersebut. Kalau bisa, berikan mode privacy atau parental guide. Ini supaya penggunaannya tetap terkontrol orang tua. 

 

5. Buat Peraturan Jelas

Ibu jangan setengah-setengah menerapkan peraturan di rumah. Terutama yang berhubungan dengan anak. Misalnya, Ibu membatasi anak bermain dengan gadget-nya selama 2 jam. Jika dilanggar, anak tidak boleh menggunakan gawai dalam seminggu. Ketika anak menangis dan marah karena menginginkannya, Ibu tak boleh lemah.

Hal ini hanya akan membangun kebiasaan yang tidak baik. Anak akan berpikir hukuman Ibu tak berlaku kalau ia marah dan menangis kencang. Jadi, ia akan melakukan hal itu ketika mendapatkan hukuman. 

 

6. Dorong Kemandirian Anak

Walau Ibu ingin selalu hadir untuk anak, bukan berarti setiap kali harus membantunya menyelesaikan masalah. Kebiasaan ini hanya akan membuatnya tidak mandiri. Biarkan anak menghadapi masalahnya sendiri. 

Beri waktu untuknya mencari penyelesaiannya. Jadi teman berdiskusi ketika anak memerlukan sebuah pendapat. Ingat, peran Ibu hanya mengawasi. Biarkan anak menyelesaikan dan menghadapi masalah dengan caranya sendiri.

Supaya perkembangan karakter anak lancar, Ibu juga vusa memberikan pelengkap energi yang mengandung susu, seperti MILO 3in1 setiap hari. Minuman coklat berenergi ini memiliki kandungan susu, cokelat, dan proses dua kali ekstrak malt menghasilkan energi alami di setiap butiran MILO. Susu MILO juga mengandung vitamin B2, B3, B6, B12, C, dan D, serta kalsium, fosfor, dan zat besi untuk mendukung energi dan nutrisi anak di periode tumbuh aktif.

komposisi milokomposisi milo

Temukan

Resep Kreasi Milo

Ayo berkreasi dengan resep-resep menarik dari MILO untuk melengkapi energi dan nutrisi anak.

Artikel Lainnya

Tentang Aktivitas

5 Inspirasi Menu Makan Bergizi Seimbang untuk Bekal Anak Aktivitas
5 Inspirasi Menu Makan Bergizi Seimbang untuk Bekal Anak

Tahukah Ibu kalau anak memerlukan sejumlah nutrisi untuk tumbuh kembang dan juga aktivitas hariannya? Itu sebabnya anak harus menyantap menu makan

Tak Cuma Fun, Ini 5 Manfaat Bermain Game Online Aktivitas
Tak Cuma Fun, Ini 5 Manfaat Bermain Game Online

Bermain games secara online biasanya bikin kamu terlihat seperti anak yang suka rebahan saja. Namun, sebenarnya manfaat bermain game online itu banyak

Esport adalah Olahraga yang Lagi Tren, Kamu Wajib Tahu 5 Jenisnya Aktivitas
Esport adalah Olahraga yang Lagi Tren, Kamu Wajib Tahu 5 Jenisnya

Kamu punya hobi bermain games di PC atau gadget setiap hari? Kayaknya kamu harus mulai mengasah skill permainanmu, deh. Siapa tahu kamu nantinya bisa

5 Cara Membangun Karakter Anak di Rumah Aktivitas
5 Cara Membangun Karakter Anak di Rumah

Pastinya, Ibu ingin anak menjadi pribadi yang berkarakter pemimpin. Namun, hal tersebut tidak bisa terjadi secara instan. Anak memerlukan waktu secara

Sangat Diperlukan, Ini 4 Manfaat Kalsium untuk Anak Aktivitas
Sangat Diperlukan, Ini 4 Manfaat Kalsium untuk Anak

Pastinya Ibu sering dengar kalau kalsium menjadi salah satu nutrisi yang dibutuhkan anak. Namun, apakah Ibu tahu apa manfaat kalsium bagi pertumbuhan

Jangan Terlewat, Ini 5 Fungsi Zinc Bagi Tubuh Aktivitas
Jangan Terlewat, Ini 5 Fungsi Zinc Bagi Tubuh

Ibu pastinya ingin aktivitas anak berjalan lancar tanpa gangguan. Namun, apa yang terjadi bila anak kekurangan salah satu nutrisi? Pastinya, daya

Jangan Terlewat, Ini 5 Kebutuhan Nutrisi yang Dibutuhkan Anak Aktivitas
Jangan Terlewat, Ini 5 Kebutuhan Nutrisi yang Dibutuhkan Anak

Tahukah Ibu kalau memberi makanan dan minuman anak tidak boleh sembarangan. Apalagi saat anak Ibu sudah memasuki usia sekolah. Ada sejumlah kebutuhan

5 Cara Mendidik Anak Agar Mandiri dan Berani Aktivitas
5 Cara Mendidik Anak Agar Mandiri dan Berani

Pernahkah Ibu melihat anak menangis karena tidak mau masuk kelas? Biasanya, ini terjadi karena ia tak ingin berpisah dari Ibunya. Hal selanjutnya yang

5 Cara Menumbuhkan Rasa Percaya Diri pada Anak yang Sederhana Aktivitas
5 Cara Menumbuhkan Rasa Percaya Diri pada Anak yang Sederhana

Kepercayaan diri ternyata menjadi bagian penting bagi tahap perkembangan anak. Melalui sikap tersebut, anak dapat eksplorasi hal baru. Namun,